.

Search This Blog

Loading...

Pasang Iklan


Ketentuan :
  1. Anda akan mendapat konfirmasi melalui Email. 
  2. Kategori iklan umum, sepanjang tidak mengandung unsur pornografi dan sara. 
  3. Kami tidak bertanggung Jawab terhadap isi iklan, kesemuanya menjadi tanggung jawab Anda. 
  4. Hanya iklan yang telah disetujui yang akan ditampilkan. 
  5. Terima kasih .!
Ukuran 300 x 250 Banner / Text
Pasang Iklan Ukuran 300x250, posisi pada kolom tengah Halaman utama.
1 Bulan, biaya Rp. 400.000,00- 
2 bulan, biaya Rp. 700.000,00- 

Ukuran 728 x 90 Banner / Text
Pasang Iklan Ukuran 728x90, posisi pada kanan atas semua Halaman.
1 Bulan, biaya Rp. 850.000,00-
2 Bulan, biaya Rp. 1.500.000,00-
 
Cara Pemesanan :
  1. Kirimkan Nama/Alamat Lengkap (Alamat Rumah/Perusahaan/Email)
  2. Konsep banner/text yang akan dipakai sebagai tampilan iklan serta alamat URL blog/website tujuan yang akan dipasang ke alamat Email - hdideas05@gmail.com
  3. Pembayaran dengan transfer Bank ( Rincian akan disertakan pada Email sebagai konfirmasi Pesanan )

PASANG IKLAN ........ !




tips membuat denah rumah

Tata letak dalam sebuah bangunan atau lazimnya disebut denah merupakan gambar yang utama dalam rancang bangun dan desain perumahan. Fungsi, dimensi serta komposisi sebuah ruangan dalam suatu desain adalah hal dasar yang dilakukan dalam tahapan preliminary design. Pada tahapan inilah keinginan pemilik rumah dengan imajinasi desainer bertemu, berkolaborasi membentuk model bangunan yang terbaik. Komunikasi dua arah menjadi sangat penting untuk dilakukan agar tidak terjadi gap informasi atau misinterpretasi diantara kedua belah pihak. Pada kenyataanya, arsitek ataupun desainer sering "memaksakan" kehendaknya agar klien menuruti semua ide kreatif, atau rancangan yang telah dibuatnya. Dilain pihak, Owner atau pemilik lebih banyak komplain setelah bangunan rumah sudah dalam tahapan pelaksanaan. Karena ruanganya sempitlah, tidak cocokah, dan berbagai macam alasan lainya. Ini tentu akan menyulitkan pihak kontraktor pelaksana pembangunan rumah tersebut.

Ada beberapa tips yang bisa dipakai untuk pemilik rumah yang akan membuat rancangan denah
1. Buatlah daftar kebutuhan ruangan yang diperlukan. Misalnya, berapa jumlah kamar tidur, kamar mandi, dapur, maupun ukuranya jika diperlukan.
2. Buatlah komposisi sederhana yang anda inginkan di rumah anda. Misalnya, di depan ada kamar tidur tamu dan kamar mandi, dapur dibelakang dijadikan satu dengan ruang makan, atau ada taman dibelakang, dan sebagainya.
3. Buatlah daftar penghuni atau rencana jumlah orang yang menempatinya.
4. Jangan meniru denah rumah orang lain, atau lihat di brosur promosi perumahan karena setiap rumah itu unik, tergantung dari pemiliknya. Strata sosial, budaya, kondisi ekonomi, jumlah anggota keluarga tentunya berbeda satu sama lainya.


5. Jadikan desainer, arsitek atau konsultan sebagai partner anda. Komunikasi dua arah harus bisa terjalin dengan baik. Jika anda merasa diawal tidak komunikatif, sebainya anda mencari saja desainer lainya.

Rumah adalah investasi masa depan. Jangan pernah salah dalam merencanakan. Satu kesalahan di awal, ratusan bahkan jutaan biaya yang dikeluarkan untuk perbaikan.
Jadi selamat membuat denah.

Salam,
Desk Indonesia

Konsep Dasar Design Tritisan

Tritisan merupakan bagian dari bangunan atap tambahan yang berdiri sendiri atau bisa juga berupa perpanjangan dari atap utama [Sukawi,2008].
Konsep topi atau caping mendasari cara kerja tritisan yaitu :
Membentuk bayangan yang menutupi lubang dinding. Melalui tritisan, sinar matahari yang masuk diperkurang kuantitas dan kualitasnya. Tritisan bisa berkedudukan mendatar atau vertical. Kedua-duanya mempunyai alasan. Tergantung sinar mana dan yang bagaimana yang boleh masuk ruangan atau tidak [Lippsmeier, 1994]
Salah satu fungsi bukaan yang dihadirkan pada bangunan, adalah untuk mendapatkan penerangan alami. Dari usaha ini menimbulkan 2 bagian dari penerangan alami : 
  • Cahaya matahari
  • Sinar matahari.
Cahaya matahari adalah terang yang dihasilkan dari terang langit.
Sinar matahari adalah terang yang dihasilkan dari radiasi matahari secara langsung.

Dalam perencanaan dan perancangan bangunan, diusahakan untuk memasukkan cahaya matahari semaksimal mungkin, sedangkan sinar matahari ini diusahakan agar tidak masuk ke dalam ruangan.
Untuk itulah kehadiran tritisan sangat perlu terhadap lubang dinding pada bangunan. Tritisan yang baik harus dapat memenuhi tuntutan tersebut, yaitu memasukkan cahaya matahari semaksimal mungkin dan mencegah sinar matahari yang masuk pada melalui lubang dinding pada bangunan
Sesuai fungsinya untuk merespons sinar dan cahaya matahari, jenis tritisan digolongkan menurut dua prinsip dasar sebagai berikut [Mangunwijaya, 1997]
Prinsip Payung atau Perisai (Prinsip Pembayangan), sebagai contoh :
  1. Atap rapat yang lazim diterapkan rumah selasar, galeri, doorloop,dsb
  2. Penjulangan pada cucuran (tritisan)
  3. Kerai, tanda jendela dsb
  4. Vegetasi (bougenvile, tanaman rambatan, hiasan)
  5. Papan atau bidang yang dapat diatur pada poros vertikal (jalusi)
  6. Penggunaan jendela rapat (blinden) dsb
Prinsip penyaringan cahaya, sebagai contoh melalui : 
  1. penggunaan Kerai
  2. Krepyak (louver,jalousie)
  3. Kisi-kisi, Kerawang (rooster)
  4. Dedaunan tanaman
  5. Pergola
  6. Dinding tabir dengan papan-papan horisontal (horizontal overhang)
Tritisan memang sangat diperlukan, mengingat fungsi elemen in sangat signifikan dalam memberikan kenyamanan bagi penghuni. Namun seiring dengan perkembangan gaya arsitektur yang semakin beragam, hal ini menyebabkan desain tritisan diciptakan sesuai dengan gaya arsitektur yang dilekatinya.
Pada kenyataannya beberapa desain tritisan yang dipakai pada rumah yang berkembang saat ini kurang mampu bekerja sesuai dengan fungsinya, sehingga sinar, cahaya matahari dan hujan tidak terespon dengan baik. 

Puzzle House

facade puzzle house
Perkenalan saya dengan Yu Sing, salah satu arsitek muda Indonesia yang namanya cukup diakui bahkan masuk ke dalam 50 besar arsitek Indonesia, adalah dari proyek Puzzle House ini. Rumah experimental karya Yu Sing ini merupakan tantangan tersulit yang pernah saya kerjakan selama karir saya sebagai kontraktor. Dengan desainnya yang banyak mengekspos struktur, sehingga pada saat pembuatan bekisting benar-benar harus rapi dan proses pengecoranpun harus diperhatikan dengan benar agar bisa menghasilkan beton yang rapi. Ditambah dengan lantai yang split level dan request dari pemilik yang elevasi lantai dan jumlah tangga harus benar-benar presisi karena terkait dengan fengshui, sehingga benar-benar menuntut ketelitian yang tinggi agar kesalahan bisa diminimalkan (saya tidak berani bilang pekerjaan tim saya benar-benar sempurna tanpa cacat, tapi sebisa mungkin sesuai dengan harapan dari pemilik rumah dan Yu Sing selaku arsiteknya).

grassblock sebagai dinding
Rumah ini menggunakan grassblock untuk material facade-nya dan pada setiap lobang grassblock yang berjumlah lebih dari 3000 lobang dipasang kaca 4mm berukuran 4 x 4 cm dikombinasikan dengan kawat nyamuk sebagai sirkulasi udaranya (kelihatannya mudah tapi rumit dalam pengerjaannya). Pada awalnya ada kekuatiran apakah grassblock yang biasanya digunakan untuk penutup carport kuat menahan beban vertikal dan harus menngunakan material apa sebagai perekatnya, namun setelah diujicobakan pada satu modulnya, hasilnya cukup memuaskan, bahkan bahan perekatnya yang berwarna putih memberikan tampilan seperti jahitan pada facade-nya yang didominasi warna abu-abu beton. Untuk rangka modul-modulnya digunakan material baja, kombinasi antara IWF sebagai kolom penahannya dan besi siku sebagai frame dari modulnya.


bronjong besi dan batu
Desain Yu Sing untuk rumah ini juga banyak mengaplikasikan material bekas (limbah) yang mungkin dianggap orang nyeleneh tetapi apabila diterapkan menghasilkan suatu karya seni yang menambah keindahan dan keunikan puzzle house ini, salah satunya adalah penggunaan botol bekas bir yang dimasukkan kedalam bronjong besi (pada gambar sebelah baru bronjong-nya saja, botol birnya belum disusun).Ada juga bagian dinding yang dipasang genteng bekas yang disusun menerus dari dinding teras sampai ke taman bagian tengah. Mungkin gambar pada saat puzzle house ini sudah selesai yang bisa berbicara lebih banyak, namun untuk saat ini baru 3 gambar yang saya pajang, sisanya masih surprise.

Selamat bangun rumah!

Desain Ruko berlokasi di Bali

Desain dibawah ini merupakan desain ruko yang rencananya akan dibangun di daerah Bali. Lantai 1 rencananya akan dijadikan sebagai dapur serta toko dan pada lantai 2 nya akan digunakan sebagai ruang tidur dan cafe. Untuk lokasi cafe dapat dijangkau melalui tangga putar yang berada tepat disamping bangunan ruko!

Desainnya merupakan campuran art deco (Pada railing lantai 2) dan minimalis (pada tampilan fasad serta pada kusen-kusennya).










Tampak Depan Ruko










Perspektif 1 Ruko










Perspektif 2 Ruko










Tampak samping Ruko

Pasangan Beton Ferocemen untuk Saluran Irigasi Pertanian

Untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi kehilangan air karena kebocoran (leakage) dan rembesan (seepage) sering saluran dilapisi dengan bahan yang tahan terhadap gerusan air.
Pelapisan saluran atau sering dinamakan dengan lining saluran (canal lining) juga bertujuan untuk memantapkan stabilitas tanggul.
Pelapisan ini dapat berupa pasangan dari batu, bata merah, beton atau baja (untuk talang dan sipon).
Sebenarnya peliningan/pasangan diperlukan apabila kehilangan air akibat perkolasi tinggi dan kemiringan tanah lebih dari 1,0 sampai 1,5%.
Sering lining hanya digunakan untuk saluran tersier dan hanya sebagian kecil digunakan disaluran irigasi kuarter karena para petani diperbolehkan mengambil secara langsung dari saluran ini, namun apabila diberi pasangan biasanya di setiap pemilikan sawah saluran diberi gorong-gorong kecil untuk mengalirkan air ke petak sawah. Saluran pembuang juga jarang diberi pasangan.
Rehabilitasi / perbaikan bendung atau bangunan pengambilan bebas, saluran tersier, kuarter (termasuk lining saluran) dan bangunan lainnya, seperti: box bagi, siphon, talang, bangunan terjun, pintu, bangunan ukur, dan lain sebagainya.
Dari hasil pengamatan di lapangan bahwa sebagian besar komponen kegiatan yang dilaksanakan adalah lining saluran. Pasangan yang digunakan pada lining saluran pada umumnya pasangan batu dan sebagian kecil menggunakan pasangan beton.
Biaya untuk pelaksanaan lining saluran ini berbeda-beda tergantung dimensi saluran, harga satuan bahan serta
upah setempat.



Ferocement adalah merupakan material varian dari beton bertulang, namun tebalnya hanya sekitar 10 - 40 mm, dan pada ferosemen sebagai tulangan digunakan jaringan k a w a t (w ir e m e s h ), sejauh ini jaringan kawat telah menjadi pilihan utama lapisan pada ferosemen. Dari pelaksanaannya tersebut sebenarnya penggunaan lining saluran dengan memakai pasangan beton (ferocement) lebih murah dan ekonomis dibandingkan dengan lining saluran memakai pasangan batu kali.

Proporsi campuran ferosemen yaitu :
Rasio Semen – Pasir (dalam berat) = 1 : 2
Air dalam proses pencampuran harus tepat beratnya untuk mengontrol rasio air – semen.
Rasionya yaitu :
Rasio Air – Semen (dalam berat) = 35% sampai dengan 50%
Rasio air dan semen harus serendah mungkin dan slump tidak lebih dari 6 cm.
Tiang penguat untuk besi – semen terbuat dari tiang baja berdiameter 6 mm dengan kualitas yang baik
Kawat Ayam Umumnya jenis dan ukuran dari kawat baja antara lain kawat besi berlapis seng, jalinan kawat ayam ataupun kawat bentuk jajaran genjang dapat digunakan. Semua kawat ayam harus sesuai dengan standar kualitas SII atau dengan standar lain yang setara. Kawat ayam harus bebas dari bahan organik, lemak, minyak, korosi dan bahan lain yang mengurangi kekuatan adhesifnya

Ada dua metode pelaksanaan lining saluran dengan pasangan beton (ferocement) yaitu:
  1. Mencetak beton untuk pasangan saluran di tempat tertentu dan Ada sedikit perbedaan pengertian liningsaluran ferocement yang dilaksanakan dengan yang diinginkan. Ferocement yang dilaksanakan di daerah pada umumnya merupakan pasangan beton dari campuran pasir, batu pecah dan portlant-cement serta besi beton (tulangan), sementara yang semestinya adalah ferocement yang berbahan pasir, portlant-cement, besi tulangan dan kawat ayam, tanpa batu pecah, sebagaimana yang dianjurkan di pedoman Teknis rehabilitasi JITUT ( Jaringan Irigasi Tingkat Usaha Tani ) dan JIDES ( Jaringan Irigasi Desa )
  2. Pasangan beton dicor ditempat atau di saluran (in-situ). Pada metode pertama dapat dilakukan dengan persyaratan bahwa ada areal atau tempat yang luas untuk pencetakan dan juga memerlukan tenaga yang cukup untuk mengangkat atau mengangkut beton cetak ke saluran yang akan dilining. Sementara untuk metode yang kedua pelaksanaan pencetakan langsung di saluran yang akan dilining dan ini memang memerlukan keahlian yang khusus dan beberapa cetakan dimensi yang harus dipersiapkan dahulu, namun ini lebih cepat pelaksanaannya dan tidak memerlukan tempat khusus seperti di metode yang pertama.
Mencetakan beton ferosemen
rangka penguat beton ferosemen in-situ
lokasi beton ferosemen in-situ
Pasangan batu kali
Dalam pelaksanaan peliningan dengan memberi pasangan sebaiknya tanggul saluran dipadatkan terlebih dulu, agar pasangan lebih stabil. Tebal pasangan batu sekurang-kurangnya 20 cm, sementara bila menggunakan pasangan dari beton ferosement jauh lebih tipis sekitar 7 – 10 cm. Pasangan sebaiknya diberi koperan pada ujung atau dasarnya (lihat pada gambar detil pasangan).
Pasangan (lining) ferocement yang berbahan pasir, portlant-cement, besi tulangan dan kawat ayam, tanpa batu pecah ini sebenarnya lebih kuat terhadap gaya tarik, sehingga dengan adanya kawat ayam ini akan memberi kekuatan ganda. Oleh karena itu sebaiknya dalam pelaksanaan lining saluran tepat apabila menggunakan ferocement, karena praktis
Penggunaan ferocement ini belum banyak diaplikasikan, hal ini merupakan hal kebiasaan saja di daerah bahwa masyarakat yang masih belum merasa pas dengan pasangan beton (ferocement) dibandingkan dengan pasangan batu kali yang dimensinya lebih besar dan kelihatan kokoh menurut mereka.

PEDOMAN TEKNIS REHABILITASI JARINGAN TINGKAT USAHATANI (JITUT) / JARINGAN IRIGASI DESA (JIDES) 2010
Buletin PLA Edisi Juni 2008